Bank-Bank Sentral Global Bersiap Menghadapi Risiko Inflasi Lebih Tinggi

Foto dokumen: Seorang pria berjalan kaki melewati pintu masuk utama ke Reserve Bank of New Zealand yang terletak di Wellington, Selandia Baru, 3 Juli 2017. ANTARA/REUTERS/David Gray

Bangga Indonesia, Sydney – Bank-bank sentral global bersiap untuk melampaui target inflasi saat mereka memerangi harga-harga yang jatuh dengan cepat dan dislokasi di pasar tenaga kerja, Gubernur Bank Sentral Selandia Baru (Reserve Bank of New Zealand/RBNZ) mengatakan pada Kamis.

Imbal hasil obligasi pemerintah telah meningkat baru-baru ini di tengah kekhawatiran bahwa pengeluaran pemerintah secara global untuk mendukung ekonomi dapat mendorong inflasi di atas target bank-bank sentral lebih cepat dari yang diperkirakan.

Namun, Gubernur RBNZ Adrian Orr mengatakan dunia tidak lagi fokus pada kekhawatiran kembali ke masalah inflasi tinggi yang menyebabkan bank-bank sentral kurang mencapai target inflasi mereka sekian lama.

“Tantangan tunggal terbesar di dunia saat ini adalah harga-harga yang turun dengan cepat, deflasi dan dislokasi di pasar tenaga kerja,” kata Orr di Forum Ekonomi Selandia Baru di Universitas Waikato.

“Setiap bank sentral berbicara tentang risiko melampaui target sehingga setidaknya secara rata-rata mereka secara luas benar, karena saat ini mereka semua jauh di bawah,” tambahnya.

Orr mengatakan ada kegelisahan di pasar tentang apakah paket stimulus bantuan virus corona senilai 1,9 triliun dolar AS yang diumumkan oleh Presiden AS Joe Biden adalah “sekitar 12 bulan di belakang permainan”.

Dia mengatakan RBNZ berada dalam “posisi yang sehat” untuk terus memenuhi mandatnya di tengah guncangan ekonomi dari COVID-19, menambahkan bahwa kondisi moneter yang merangsang masih diperlukan untuk memenuhi targetnya.

RBNZ mempertahankan suku bunga tidak berubah minggu lalu, dan mengatakan kebijakan suku bunga itu akan dipertahankan untuk waktu yang lama.

Pemerintah pekan lalu menugaskan RBNZ untuk membantu menenangkan pasar properti yang sedang membara.

“Kami akan melihat seberapa jauh harga dari nilai wajar, apa artinya itu terhadap kerentanan finansial dan apa yang sebenarnya dapat dilakukan instrumen kami untuk setidaknya mendorong harga-harga tersebut menuju rasa nilai wajar,” kata Orr. (ant)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here