Jumat, 26 Juli 2024

BOB Mendukung Gerakan BISA di DIY-Jateng

Bangga Indonesia, Yogyakarta – Badan Otorita Borobudur (BOB) mendukung dan memfasilitasi gerakan Bersih, Indah, Sehat, dan Aman (BISA) di sejumlah destinasi pariwisata di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Jawa Tengah (Jateng).
“Gerakan BISA bertujuan meningkatkan kualitas dan kepercayaan wisatawan pada khususnya dan masyarakat pada umumnya terhadap destinasi pariwisata di Kawasan Pariwisata Borobudur,” kata Direktur Destinasi Wisata BOB Agustin Peranginangin di Yogyakarta, Sabtu.

Hal itu, menurut dia, dilakukan melalui penyiapan detinasi pariwisata yang bersih, indah, sehat, dan aman sebagai upaya pencegahan wabah COVID-19.

Ia mengatakan pandemi COVID-19 tidak dapat dipungkiri memberikan efek besar pada seluruh rantai pariwisata. Tren pariwisata berubah seiring isu kesehatan, kebersihan serta keamanan dan keselamatan menjadi pertimbangan utama bagi wisatawan.

“Oleh karena itu, penting bagi seluruh pemangku kepentingan pariwisata menerapkan protokol kesehatan yang telah ditetapkan,” kata Agustin.

Ia mengemukakan gerakan BISA di DIY tersebar di delapan titik destinasi pariwisata, meliputi Pule Payung dan Sungai Mudal di Kabupaten Kulon Progo, Pantai Krakal, Telaga Jonge, Pantai Sepanjang, Embung Senja, serta Geosite Ngingrong dan Bukit Teletubies di Kabupaten Sleman.

“Di Jateng, gerakan BISA tersebar di tujuh titik destinasi pariwisata, yakni Desa Wisata Kenalan, Desa Wisata Tegalarum, Desa Wisata Kembanglimus, Desa Wisata Bumiharjo, Desa Wisata Banyuroto, Desa Wisata Sedayu, dan Desa Wisata Benowo,” katanya.

Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo mengatakan dalam melaksanakan gerakan BISA, pihaknya menggandeng Dinas Pariwisata kabupaten/kota dan memberdayakan pelaku pariwisata yang terdampak pandemi COVID-19.

“Kegiatan dalam gerakan BISA itu di antaranya pengecatan, penanaman tanaman hias, penyediaan tempat sampah, serta alat kebersihan di destinasi pariwisata. Pelaku pariwisata harus mengutamakan kesehatan, kebersihan, keselamatan, dan keamanan,” kata Singgih seperti yang dilansir ANTARA.(adn)

Next Post

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Recent News